Pasar Tradisional di Surabaya Jadi Target Utama Rapid Test Massal

Yovie Wicaksono - 15 May 2020
Petugas melakukan pemeriksaan cepat Covid-19 terhadap warga di Pasar Keputran, Surabaya, Jawa Timur, Selasa (12/5/2020). Foto : (Antara)

SR, Surabaya – Sejumlah pasar tradisional di Kota Surabaya, Jawa Timur menjadi target utama digelarnya rapid test atau tes cepat Covid-19 secara massal oleh pemerintah kota setempat.

Koordinator Bidang Pencegahan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Surabaya Febria Rachmanita mengatakan, pihaknya telah menggelar rapid test massal di sejumlah pasar Surabaya di antaranya Pasar Genteng, Pasar Simo, Pasar Simo Gunung dan Pasar Keputran.

“Kami terus menerus menggelar rapid test massal dengan tujuan agar dapat memisahkan mana warga yang negatif dan reaktif Covid-19. Bagi mereka yang reaktif, langsung kita tempatkan di hotel agar terpisahkan dari yang negatif itu sampai hasil swabnya keluar,” katanya kepada Antara, Jumat (15/4/2020).

Terkait hasil rapid test di Pasar Genteng, dari total 50 pedagang yang ikut rapid test 25 dinyatakan reaktif, sedangkan Pasar Keputran dari 50 orang yang ikut rapid test ada 15 pedagang reaktif.

Selain itu, lanjut Febria, rapid test massal dilakukan agar dapat menekan angka penularan Covid-19 dan kurvanya semakin menurun.

“Saat ini terlihat banyak karena kita baru punya rapid test. Test PCR-nya juga bertambah di Institute of Tropical Disease (ITD) Rumah Sakit Premiere dan Rumah Sakit Adi Husada,” ujarnya.

Meski begitu, kata dia, pihaknya juga berharap masyarakat tetap menjaga diri dengan meningkatkan kedisiplinannya, terutama tetap menerapkan physical distancing atau jaga jarak fisik, menggunakan masker dan rajin mencuci tangan.

“Disiplin pakai masker, menghindari gerombolan, jaga jarak, cuci tangan pakai sabun, perilaku hidup bersih dan sehat harus dilaksanakan,” katanya.

Selain itu, Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya saat ini menerapkan metode sarang tawon untuk mencegah terjadinya penularan Covid-19, khususnya di wilayah perkampungan. Metode yang dimaksud adalah ketika ditemukan satu orang positif di suatu wilayah, maka Pemkot langsung menggelar rapid test secara massal di lokasi itu.

“Kita melakukan metode sarang tawon. Jadi ketika di lokasi-lokasi ditemukan ada terpapar, maka di kampung itu kita lakukan rapid test secara massal, sejumlah warga yang ada di situ,” kata Wakil Sekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Surabaya Eddy Christijanto.

Eddy menjelaskan, hingga saat ini Pemkot Surabaya telah menggelar rapid test massal di lima wilayah perkampungan Surabaya, di antaranya Manukan Kulon, Bratang Gede, Rungkut Lor dan Kedung Baruk.

Ketika dilakukan rapid test hasilnya ditemukan ada yang reaktif, maka orang tersebut langsung dilakukan swab.

“Tapi swab kan keputusannya menunggu 4 sampai 8 hari. Sambil menunggu hasil swab itu, arahan ibu wali kota agar orang tersebut dilakukan isolasi di salah satu hotel,” katanya. (*/ant/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.