Sungkem, Tradisi Lebaran Masyarakat Jawa

Yovie Wicaksono - 22 April 2023
Ilustrasi. Foto : (iStockphoto/Edwin Tan)

SR, Surabaya – Sungkem menjadi salah satu tradisi yang masih dipertahankan oleh masyarakat Jawa. Tradisi ini biasanya dilakukan dalam beberapa momen penting, salah satunya saat lebaran Idulfitri. Sungkem juga sering dilakukan pada saat acara adat atau upacara resmi, seperti acara pernikahan, acara kelahiran, atau saat memperingati hari-hari besar keagamaan.

Tradisi ini dilakukan sebagai bentuk penghormatan kepada orang yang lebih tua atau lebih senior dalam suatu kelompok atau lingkungan. Tradisi sungkem dipraktikkan dalam berbagai situasi, seperti saat bertemu dengan orang tua, guru, pemuka agama, atau tokoh masyarakat. 

Secara harfiah, kata “sungkem” berasal dari bahasa Jawa yang artinya “menyungkupkan” atau “menyembah”. Saat melakukan sungkem, biasanya seseorang akan membungkukkan badannya dengan satu atau kedua lutut menyentuh tanah, sembari menyampaikan salam dan doa kepada orang yang dihormati.

Sementara itu, dilansir dari laman puro mangkunegaran, sungkeman berasal dari kata sungkem yang artinya bersimpuh atau duduk jongkok sambil mencium tangan orang yang dituakan.

Sungkeman bertujuan untuk meminta maaf atas kesalahan ucapan atau tindakan yang dilakukan, agar dosa dan kesalahan dapat terhapus serta mengharapkan doa kebaikan dari orang yang dituakan.

Momen sungkeman saat lebaran merupakan bagian dari tradisi silaturahmi untuk saling memaafkan. Sungkeman saat Idulfitri pada mulanya dikembangkan oleh kraton-kraton di Jawa. Berdasarkan cerita yang beredar di masyarakat Jawa, tradisi sungkeman pada waktu lebaran bermula dari Kasunanan Surakarta dan Puro Mangkunegaran. 

Sejarah mencatat pada masa pemerintahan KGPAA Mangkunegara I (1757-1795) sungkeman melibatkan kerabat, abdi dalem dan rakyat pernah dilakukan. Pada waktu itu, setelah Shalat Idulfitri, Mangkunegara I berkumpul dan saling bermaafan. Diawali sungkeman para istri dan putra dalem dilanjutkan para kerabat, punggawa dan rakyat. Tradisi tersebut sekaligus menggambarkan kedekatan raja dengan kerabat, punggawa dan rakyat.

Dalam budaya Jawa, sungkem juga memiliki makna yang lebih dalam yaitu dipandang sebagai suatu bentuk penghormatan yang menunjukkan rasa hormat, sopan santun, dan sikap rendah hati. Selain itu, sungkem juga dianggap sebagai cara untuk mempererat hubungan antara generasi yang lebih tua dan yang lebih muda, serta menjaga keharmonisan di dalam masyarakat.

Selain dilakukan secara fisik dengan membungkukkan badan, sungkem juga dapat dilakukan secara simbolis, seperti dengan mengucapkan kata-kata penghormatan atau memberikan hadiah sebagai tanda terima kasih dan penghargaan.Orang yang lebih tua atau yang lebih senior biasanya akan memberikan ucapan dan doa yang baik kepada orang yang melakukan sungkem.

Berikut contoh ungkapan sungkem Lebaran dalam bahasa Jawa halus:

  1. Kulo ngaturaken sembah pangabekti kawula. Sepinten kalepatan kula ingkang mboten angsal idining sarak, dalem nyuwun pangapunten. Mugi lineburo ing dinten riyaya punika. 
  2. Kulo ngaturaken sugeng riyadi lan nyuwun pangapunten dumatheng sedoyo kelepatanipun lan klenta klentunipun kulo. 
  3. Kulo sowan wonten ing ngarsanipun Bapak/Ibu. Sepindah, nyaos sembah pangabekti mugi katur ing ngersanipun Bapak/Ibu. Ongko kalih, mbok bilih wonten klenta-klentunipun atur kulo saklimah, tuwin lampah kulo satindak ingkah kulo jarang lan mboten ndadosaken sarjuning panggalih. Mugi Bapak/Ibu kerso maringi agunging samudro pangaksami. Kulo suwun kaleburna ing dinten riyadi puniko lan ingkang putra nyuwun berkah soho pangestu. 
  4. Kulo ngaturaken sembah ngabekti dhateng panjenengan, ugi nyuwun pangapunten ing sadeleme manah dumateng sedaya agengipun kelepatanipun tindak tanduk ingkang katingal menapa mboten katingal. Mugi mugi Allah nglebur dosa kulo lan panjenengan ing dinten riyaya meniko. 
  5. Kepareng matur dumateng Bapak/Ibu, kulo ngaturaken sedoyo kalepatan kulo ingkang disejo dan mboten disejo, kulo nyuwun agunge pangapunten saking Bapa/Ibu lan kulo nyuwun donga pangestunipun saking Bapak/Ibu. 
  6. Dinten menika dinten bakdo riyadi, kula menawi gadah kalepatan ingkang disejo lan mboten disejo dhumateng Ibu lan Bapak, kula nyuwun agunging samudri pangaksami. 
  7. Bapak/Ibu/Eyang, ingkang sepindah kula ngaturaken sugeng riyadi. Kaping kalihipun, kula nyuwun pangapunten dumateng sedaya kalepatan ingkang kula sengaja lan ingkang mboten ngaja. (*/vi/red)

Tags: , ,

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.