Pembumian Nilai-Nilai Pancasila, Tangkal Terorisme 

Yovie Wicaksono - 16 October 2019
Ilustrasi. Foto : (Antara)

SR, Jakarta – Sekretaris Utama Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Marsekal Muda TNI Dr. A. Adang Supriyadi mengatakan, terorisme di Indonesia didominasi oleh masuknya pemahaman baru dari luar negeri yang menyasar kaum-kaum yang tidak paham Pancasila. Menurut Adang, kurangnya pemahaman sejak dini terhadap nilai-nilai Pancasila menjadi penyebab utama masih ada warga negara Indonesia yang terpapar paham terorisme.

“Pancasila itu terdengar sederhana, tapi kalau kita memahami secara mendalam maknanya maka kita akan tahu kalau Pancasila itu tidak ternilai harganya,” kata Adang dalam acara Rapat Koordinasi Nasional Simpul Strategis Pembumian Pancasila di Jakarta, Rabu (16/10/2019).

Adang menjelaskan, upaya Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) untuk membumikan Pancasila adalah langkah jenius dan sangat tepat melihat dinamika perkembangan kasus terorisme yang muncul di Indonesia. Bahkan menurut data BNPT masih ada beberapa warga negara Indonesia di luar negeri yang ikut terpapar paham terorisme.

“Masyarakat harus melek situasi, harus melihat kondisi saat ini. Jangan kita terlena oleh urusan pribadi padahal terorisme ada di sekitar kita,” jelas Adang.

Adang menegaskan, BNPT bersama dengan BPIP dan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) RI terus berusaha mensosialisasikan pentingnya pemahaman Pancasila melalui kegiatan pembumian Pancasila dengan melibatkan Kesbangpol di daerah. Terlebih saat ini BNPT telah menyasar ASN Kementerian/Lembaga untuk lebih mencintai Pancasila dan jangan sampai terpapar paham terorisme. 

Selain terjun langsung ke lapangan, BNPT mencoba mulai menyasar ke media sosial mengingat perkembangan penggunanya saat ini semakin lama semakin meningkat. 

“Kita sudah tidak bisa memanfaatkan cara konvensional untuk membumikan Pancasila dan melawan paham terorisme, namun teknologi dalam hal ini media sosial adalah solusi paling ampuh,” tambah Adang.

Lebih lanjut Adang mengimbau agar ASN melek teknologi. “Mari kita gunakan media sosial untuk menyebarkan konten positif, itu sangat penting untuk menangkal berbagai berita hoax dan konten terorisme,” tandas Adang. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.