Mahasiswi UK Petra Wakili Indonesia dalam Asian Contest of Architectural Rookies’s Award 2021

Yovie Wicaksono - 19 November 2021
Mahasiswa Program Studi Arsitektur Universitas Kristen (UK) Petra, Angel Gabriella Kusuma wakili Indonesia dalam ajang 10th Asian Contest of Architectural Rookie’s Awards 2021. Foto : (Istimewa)

SR, Surabaya – Mahasiswa Program Studi Arsitektur Universitas Kristen (UK) Petra, Angel Gabriella Kusuma berhasil mewakili Indonesia dalam ajang 10th Asian Contest of Architectural Rookie’s Awards (ACARA) 2021 yang akan digelar secara daring pada 21 November mendatang.

Melalui karya berjudul Titik Lebur, mahasiswa semester tujuh ini meraih juara tingkat nasional sekaligus membawanya sebagai salah satu wakil Indonesia pada ajang internasional tersebut.

“Tidak percaya, tetapi Puji Tuhan dan saya sangat bersyukur bisa menjadi wakil Indonesia dalam ajang ini. Sehingga saya memiliki pengalaman yang baru,” kata Angel sapaan akrabnya di Surabaya, Kamis (19/11/2021).

Ia mengaku sangat gembira bisa mewakili kampusnya, apalagi membawa nama Indonesia hingga kancah internasional. Kini ia mempersiapkan banyak hal termasuk membuat maket untuk karya yang diusungnya itu.

Dalam seleksi tingkat nasional yang di gelar oleh Universitas Atmajaya, Yogyakarta pada September lalu, Angel harus bersaing dengan mahasiswa  Arsitektur Perguruan Tinggi swasta dan negeri dari seluruh Indonesia. Mulai dari Surabaya, Yogyakarta, Semarang, Bali, Pekanbaru, Jakarta dan lainnya.

Setelah melalui beberapa tahap penjurian, 10 karya terbaik termasuk milik Angel harus presentasi menggunakan Bahasa Inggris di depan para juri.

“Titik Lebur, Sociopreneur-Society” yang akan dibawa Angel dalam ajang bergengsi ini memiliki arti tersendiri, dimana Titik lebur merupakan balai pemuda yang berfungsi sebagai wadah sociopreneur bekerja dan berlatih. Sociopreneur yang dimaksud adalah usaha bisnis yang berbasis sosial dan teknologi. Pemilihan fungsi ini didasarkan dari analisis site yang dilakukan.

Mahasiswi angkatan 2018 ini mengambil contoh rancangan karyanya dari sebuah lahan kosong sekitar 3.459 m2 yang berlokasi di Jalan Taman Apsari, Surabaya dengan nilai histori yang sangat kuat.

“Dari hasil analisa, dulunya di situ ada pertokoan khas tua yang ramai di Jalan Tunjungan, tetapi seiring berjalannya waktu mulai menghilang akibat muncul pusat perdagangan modern yaitu Tunjungan Plaza. Melihat ini saya tertarik untuk menggabungkan anak muda berjiwa sociopreneur dengan UMKM agar dapat “melebur” dan bekerja bersama. Sehingga bisnis-bisnis kecil tidak hilang akibat tertinggal oleh teknologi,” kata Angel.

Setelah menganalisa site-nya, Angel merancang kegiatan utama bangunannya adalah kegiatan sociopreneur. Tujuannya sebagai wadah para pemuda untuk menjadi sociopreneur dan mempertemukan dengan masyarakat utamanya UMKM.

Fasilitas yang disediakan untuk mendukung kegiatan tersebut adalah meeting room, lab komputer, co working space, amphitheater, dan workshop, perpustakaan, studio foto.

Sedangkan untuk konsep bangunannya sendiri ingin menampilkan ekspresi dan impresi dari karakter sociopreneur dan jiwa Surabaya secara simbolik melalui bentuk dan juga ruangnya. Uniknya bentuk bangunannya segitiga yang artinya proses perlahan menuju satu titik.

Atapnya berbentuk lengkung dan bangunannya sunken/diturunkan hingga basement, untuk menunjukkan kesan humble dengan lingkungan sekitarnya.

Angel memilih struktur menggunakan glulam dengan struktur grid yang menciptakan bentang lebar, sehingga tercipta kesan ruang yang luas dan terbuka. Pencahayaannya terdapat skylight yang digunakan untuk meng-highlight amphitheater di dalam bangunan.

“Kenapa di highlight? karena untuk menegaskan area dimana sociopreneur bertemu dan melebur dengan masyarakat,” kata Angel.

Persiapan terus dilakukan Angel dengan matang, salah satunya juga berlatih dengan para dosen. Ia mendetailkan kembali konsep yang dipresentasikan terutama untuk ruang dalam bangunan dengan menambahkan perspektif ruang-ruang yang menunjang konsep.

Ia berharap bisa menjadi juara seperti senior sebelumnya dan mengalahkan peserta dari negara seperti China, Jepang, Korea, laos, Vietnam, Singapura, Indonesia, Kazakstan, Myanmar, Thailand, Kamboja, hingga Malaysia. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.