Pesan Risma di Hari Ibu

Yovie Wicaksono - 22 December 2019
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini (foto : Humas Pemkot Surabaya)

SR, Surabaya – Dalam rangka peringatan Hari Ibu pada 22 Desember 2019, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini berpesan kepada kaum perempuan agar tidak pesimistis pada kemampuan, serta tidak menyerah pada keadaan.

“Bagi perempuan siapapun dia, entah berpendidikan atau tidak. Kita tak boleh menyerah dalam situasi apapun. Kalau kita menyerah, maka anak-anak kita ikut lembek. Sebaliknya, jika semangat, meski dalam kondisi berat, anak-anak kita akan ikut semangat,” kata Risma di Surabaya, Minggu (22/12/2019).

Melansir Antara, perempuan pertama yang menjabat Wali Kota Surabaya ini menegaskan, kesuksesan dalam bidang apapun bisa diraih oleh kaum perempuan. Namun, menurutnya, seringkali kalangan perempuan terkadang lupa, manakala sudah mendapatkan akses yang lebih tinggi.

“Mungkin pendapatan kita-kita (istri) lebih tinggi dari suami, kemudian lupa bahwa kita seorang ibu. Ibu dari anak-anak kita, dan istri dari suami kita yang membutuhkan perhatian,” katanya.

Oleh karena itu, Risma berpesan bahwa bentuk perhatian yang diberikan oleh seorang ibu, tidak harus berada di dekatnya terus, namun bisa ditunjukkan dengan mengetahui kondisi dalam keluarga.

“Kita perhatikan ada masalah apa, kemudian mereka (suami dan anak) maunya apa, kita harus tahu,” ujarnya.

Presiden UCLG Aspac ini pun meminta, meskipun pendapatan yang didapat seorang ibu lebih tinggi dari suaminya, namun tidak seharusnya bertindak semaunya kepada suami dan anak. 

“Itu tidak mungkin, kita tetap punya kodrat, sebagai seorang istri dan ibu,” katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pengendalian Penduduk, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP5A) Kota Surabaya, Chandra Oratmangun mengharapkan para ibu di Kota Pahlawan bisa berdaya secara ekonomi.

Pemerintah Kota Surabaya telah melakukan pengembangan ekonomi kreatif melalui Program Pahlawan Ekonomi. Ia berharap, program tersebut bisa dimanfaatkan oleh para ibu untuk membantu perekonomian keluarga.

“Ibu merupakan tiang keluarga. Jadi, perempuan harus tangguh, berdaya secara ekonomi. Dari rumah mereka bisa menjual produk-produk secara daring untuk mendukung suami,” kata Chandra.

Chandra mengakui bahwa tugas ibu sangat berat. Apalagi, di era saat ini, mereka juga dituntut untuk multitasking (tugas ganda). Untuk itu, ia mengaku salut, karena kini banyak ibu yang bisa menjalankan tugas-tugasnya di rumah tangga, sosial, politik maupun lainnya.

“Laki-laki dan perempuan bisa saling mengisi. Karena perempuan juga bisa berkiprah di berbagai bidang,” katanya.

Dalam memperingati Hari Ibu, DP5A menyelenggarakan berbagai kegiatan capasity building, seperti kegiatan edukasi siaga bencana para ibu rumah tangga di Gedung Siola yang diikuti PKK, Relawan Pusat Krisis Berbasis Masyarakat dan beberapa komunitas lainnya.

Menurutnya, program ini bertujuan untuk mengantisipasi terjadinya bencana di musim hujan. “Sebagian besar para ibu kan di rumah, kalau terjadi bencana di sekitarnya agar cepat menanggulangi,” katanya.

Selain itu, lanjut dia, pihaknya juga melakukan sosialisasi undang-undang Perlindungan Perempuan dan Anak. Sehingga, nantinya diharapkan kalangan perempuan yang mengikuti bisa mensosialisasikan ke kader-kader PKK yang ada di lingkungan masing-masing. (*/ant/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.