Pengerjaan Underpass Mayjen Sungkono Surabaya Molor dari Jadwal

Fena Olyvira - 26 March 2019
Ilustrasi. Foto : (Dishub Surabaya)

SR, Surabaya – Pengerjaan underpass atau jalan bawah tanah di Bunderan Satelit Jalan Mayjend Sungkono, Surabaya, Jawa Timur, diperkirakan molor dari jadwal yang semula ditargetkan akan selesai pada akhir Maret 2019.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Surabaya Hendro Gunawan, di Surabaya, Selasa, mengatakan kepada Antara, saat ini sudah dilakukan percepatan pembangunan underpass di kawasan Bunderan Satelit Mayjen Sungkono.

“Mengenai kapastian tanggalanya kita cek jadwalnya seperti apa atau ketepaatan waktunya,” kata Hendro.

Menurut dia, kalau ada keterlambatan pengerjaan underpass, maka akan dikejar percepatannya, ditambah kekuatannya dan kualitas pekerjaanya.

Saat ditanya apakah ada kendala terkait molornya pembangunan underpass, Hendro mengatakan tidak ada kendala apapun. Begitu juga soal progres pekerjaan pembangunan underpass sampai saat ini, Hendro mengatakan pihaknya belum mengetahui secara detail. “Kami akan cek,” katanya.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini sebelumnya mendorong pelaksana proyek agar pengerjaan underpass Mayjend Sungkono selesai akhir Maret 2019. Risma menganggap saat itu sudah tidak ada kendala pengerjaan proyek karena hanya tinggal melakukan pengangkutan tanah hasil pengerukan.

“Kami dorong untuk pengangkutan tanahnya, mudah-mudahan akhir Maret selesai, Insya Allah bisa. Kemarin agak terlambat karena hujan terus,” ujar Risma.

Diketahui selain underpass, di bundaran Mayjen Sungkono tersebut juga ada overpass atau jalan menopang underpass yang pembangunannya sudah selesai lebih dulu dan saat ini sudah difungsikan.

Sehingga kendaraan dari arah Kupang Indah yang akan menuju ruas jalan tol, tidak perlu lagi berputar di bundaran. Begitu juga kendaraan dari arah tol yang akan menuju ke Kupang Indah bisa langsung meluncur melalui jalan overpass tersebut.

Sementara bila underpass Bundaran Mayjen Sungkono kelak sudah dioperasikan, kendaraan dari arah jalan Mayjen Sungkono bisa langsung menuju Jalan HR Muhammad tanpa harus bertemu kendaraan yang keluar dari tol, begitu juga dari arah sebaliknya.

Seperti diketahui, proyek underpass Bundaran Satelit Surabaya awalnya didanai oleh para pengembang di sekitar Surabaya Barat khususnya di area Bundaran Satelit dengan investasi Rp74,3 miliar. Investasi sebesar tersebut murni dari pengembang bukan dari dana APBD Kota Surabaya. (*/ant/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.