Buka Parlemen Remaja, Puan Kenalkan Cara Kerja DPR RI ke Gen Z

Yovie Wicaksono - 13 September 2021
Ketua DPR RI Puan Maharani dalam Konferensi Besar ke-23 GP Ansor, di Minahasa, Sabtu (19/9/2020). Foto : (Istimewa)

SR, Jakarta – Ketua DPR RI Puan Maharani mengenalkan cara kerja para wakil rakyat kepada generasi Z. Hal tersebut disampaikan Puan saat membuka acara Parlemen Remaja yang merupakan program DPR RI, Senin (13/9/2021).

Pembukaan acara Parlemen Remaja dilakukan secara hybrid, gabungan luring dan daring. Perwakilan peserta Parlemen Remaja mengikuti ceremony dengan menerima palu sidang dari pimpinan DPR.

“DPR RI merupakan rumah rakyat, tempat disusunnya keputusan-keputusan politik yang bertujuan untuk menyejahterakan rakyat,” kata Puan saat menyampaikan sambutan.

Kepada peserta, Ketua DPR RI Perempuan pertama di Indonesia itu mengungkap bagaimana program Parlemen Remaja digelar agar generasi muda memahami cara kerja demokrasi di parlemen. Selain itu juga, kata Puan, untuk memastikan demokrasi bekerja menghasilkan keputusan terbaik bagi rakyat.

 “Kalian akan merasakan bahwa di dalam kerja-kerja demokrasi, kita bukan hanya harus berbicara tetapi bahwa kita juga harus mau mendengar. Bahwa kita harus saling menemukan titik temu yang terbaik untuk mengambil keputusan,” tuturnya.

Menurut Puan, meski setiap fraksi memiliki warna politiknya masing-masing, namun semua tetap berada di dalam bingkai Merah Putih, yakni warna Indonesia. Dia mengatakan hal tersebut sebagai salah satu wujud nyata Bhinneka Tunggal Ika.

“Yaitu bagaimana kita semua berbeda-beda tetapi tetap bersatu terutama ketika urusannya itu untuk NKRI, untuk rakyat Indonesia,” tegas Puan.

Mantan Menko PMK itu mengingatkan, kebhinekaan bangsa harus menjadi sumber kekuatan dari persatuan, bukan sumber perpecahan. Untuk itu, disebut Puan, semua pihak harus mengedepankan penerapan Pancasila dalam setiap unsur kehidupan.

“Bahwa Pancasila yang merupakan jiwa bangsa tidak semata-mata ditempatkan sebagai slogan, simbol, dan semacamnya,” sebut Cucu Proklamator RI Bung Karno itu.

“Kita harus yakin seyakin-yakinnya, bahwa selama Pancasila masih ada di hati orang Indonesia, masih ada di hati kalian dan di hati kita semua. Maka selama itu juga Indonesia akan terus ada,” tambah Puan.

Sekadar informasi, program Parlemen Remaja berlangsung pada 13-17 September 2021. Puan mengatakan, peserta yang merupakan generasi Z akan belajar cara wakil rakyat bekerja dalam mengambil keputusan.

“Kalian akan belajar dengan simulasi beberapa kegiatan utama yang dilakukan di DPR. Seperti Kunjungan Kerja, Rapat Dengar Pendapat Umum, Rapat Kerja, dan Rapat Paripurna,” ungkapnya.

Tak hanya mendapat informasi mengenai cara kerja DPR, peserta acara juga akan mendapat berbagai pelatihan dari sejumlah narasumber. Kemudian juga ada diskusi interaktif mengenai isu-isu terkait, termasuk dari influencer. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.