Sri Untari Cita-Citakan Koperasi Berkontribusi 20 Persen Terhadap Ekonomi Nasional

Yovie Wicaksono - 14 July 2022

SR, Bali – Dewan Koperasi Indonesia (Dekopin) menggelar puncak peringatan Hari Koperasi Nasional (Harkopnas) ke-75 di Prime Plaza Hotel Convention Hall, Sanur, Bali, Kamis (14/7/2022). Turut hadir dalam kegiatan ini Ketua Umum Dekopin Sri Untari Bisowarno, Deputi Bidang Koperasi Kemenkop-UKM Ahmad Zabadi, Sekda Provinsi Bali, Jajaran Dekopinwil, dan Kepala-Kepala Daerah dari seluruh wilayah di Indonesia.

Ketua Umum Dekopin, Sri Untari Bisowarno menyampaikan, semangat gotong-royong dan kekeluargaan antar seluruh gerakan koperasi benar-benar kuat dirasakan selama gelaran puncak Harkopnas ke-75 kali ini. 

Ketika seluruh gerakan koperasi yang berasal dari berbagai wilayah di Indonesia mulai Aceh hingga Papua merelakan tenaga, waktu, materi dan pikirannya untuk bisa berkumpul bersama di Bali untuk bisa mensinergikan langkah dan pemikiran dalam rangka menguatkan kehadiran koperasi di tengah-tengah masyarakat.

“Dekopin ini adalah satu-satunya perintah tegas revolusi konstitusi kita, bagaimana setelah penghancuran ekonomi kapitalisme, kita ganti dengan ekonomi Pancasila. Di era kemerdekaan ini, ekonomi Pancasila ini salah satunya yang akan menjadi agregator adalah gerakan koperasi Indonesia,” tegas Sri Untari.

Kehadiran seluruh gerakan koperasi dari seluruh penjuru Indonesia kali ini, juga bertujuan untuk bisa membantu masyarakat Pulau Dewata yang sedang berusaha bangkit setelah pandemi Covid-19. Untari menjelaskan, pihaknya setidaknya membawa sebanyak 8.000 orang untuk turut meramaikan kegiatan Puncak Harkopnas ke-75 kali ini. 

“Itulah kekuatan kemandirian kita sebagai sebuah kekuatan ekonomi yang sebenarnya. Yang menjadi perintah dari para proklamator bangsa kita,” ucapnya.

Selaku Ketua Umum Dekopin, Sri Untari menegaskan bahwa pihaknya tidak akan berhenti bergerak dan berinovasi. Terkhusus bagaimana mempersiapkan gerakan koperasi untuk menyongsong era keemasannya.

Era keemasan, dimana gerakan koperasi di Indonesia dapat menjadi lembaga yang mandiri dan dipercaya masyarakat. Berbagai langkah seperti inisiasi gerakan 5 Juta Milenial Berkoperasi dan Payment Gateway Coop-Pay adalah upaya nyata Dekopin di bawah kepemimpinannya guna menguatkan kehadiran koperasi.

“Hari ini saya mengenakan warna kuning emas ini bukan tanpa maksud. Maksudnya adalah menyongsong kejayaan koperasi Indonesia menuju Indonesia emas. Saya menggunakan celana hitam bukan tanpa maksud. Maksudnya adalah keteguhan kita untuk berjalan berjuang dalam koperasi. Saya menggunakan kerudung merah bukan tanpa maksud. Maksudnya adalah keberanian kita untuk mengambil resiko jadi orang koperasi,” tegas Untari.

Tidak lupa, Ketua Umum Koperasi Setia Budi Wanita (SBW) Malang-Jawa Timur juga mengingatkan agar setiap gerakan koperasi tidak melupakan jati diri koperasi. Hal ini menjadi sebuah modal utama agar koperasi di Indonesia dapat bersaing.

“Cita-cita saya, kita akan mampu menjadi kontributor ekonomi nasional sebesar 20 persen, menuju Indonesia emas dan itu hanya bisa kita lakukan kalau kita mampu dengan teguh, betul-betul menanamkan jati diri koperasi. Serta kita mampu menjadikan perjuangan kita ini sebagai sebuah perjuangan bersama-sama,” tuturnya.

“Koperasi kuat, rakyat berdaulat, Indonesia hebat,” kata SriUntari.

Dalam kesempatan ini, pihaknya juga memberikan penghargaan dan apresiasi setinggi-tingginya kepada seluruh pihak mulai dari tokoh nasional, kepala daerah, penggiat koperasi yang telah memberikan kontribusi yang luar biasa terhadap perkembangan koperasi di Indonesia.

Setidaknya terdapat sebanyak 21 Kepala Daerah dari seluruh Indonesia yang mendapatkan penghargaan sebagai tokoh penggerak koperasi dari Dekopin. Dengan harapan, kolaborasi dan sinergi antara Koperasi dan Pemerintah dalam membangun ekonomi berbasis semangat kerakyatan dapat segera terwujud. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.