Soal Surat Ijo, Kusnadi Dorong Pembentukan Tim Inventarisasi Pertanahan

Yovie Wicaksono - 5 January 2022
Audiensi di gedung DPRD Jatim pada Rabu (5/1/2022). Foto : (Super Radio/Hamidiah Kurnia)

SR, Surabaya – Ketua DPRD Provinsi Jawa Timur (Jatim) Kusnadi, menerima audiensi sejumlah perwakilan warga Surabaya di gedung DPRD Jatim pada Rabu (5/1/2022).

Dalam audiensi tersebut, warga menyampaikan keluh kesahnya terkait permasalahan Surat Ijo di Kota Pahlawan. Salah satunya disampaikan oleh H.R. Mohamed Faried. Ia mengatakan, kunjungannya ini bertujuan untuk meminta kejelasan dari proses pengurusan yang tak kunjung menemukan titik terang.

Pada September 2018 lalu pun, pihaknya telah wadul ke DPRD Jatim, dan mendapat surat rekomendasi, mendukung penuntasan persoalan yang telah terjadi sejak tahun 1960 ini. Namun, perjuangan ini terhenti di Pemerintah Pusat. Sehingga pihaknya meminta agar DPRD Jatim dapat membantu menjembatani dan mendorong proses tersebut agar cepat selesai.

“Ada perjuangan, proses komunikasi. Nah itu dari 2018 sampai sekarang belum tuntas. Presiden sudah menurunkan semacam dorongan kepada staf untuk segera menindaklanjuti ini. Nah proses di Jakarta yang masih saling menunggu inilah, kami ingin kepada pak Ketua DPRD untuk dapat menjembatani,” lanjutnya.

 

Atas hal tersebut, Ketua DPRD Provinsi Jawa Timur Kusnadi menyebut, persoalan tanah ini telah menjadi PR sejak lama, dan membutuhkan kerja sama semua elemen baik lembaga pemerintah maupun non pemerintah.

“Masalah tanah ini bukan hanya kewenangan dari Pemerintah Provinsi masing-masing, tapi juga berhubungan dengan kelembagaan negara yang ada di pusat, di daerah. Sehingga hal ini merupakan persoalan yang rumit,” tutur Kusnadi.

Menurutnya, perlu kajian khusus untuk memutuskan status tanah yang bersertifikat ijo. Banyak risiko yang harus diperhitungkan agar pelepasan surat ijo ini tidak menimbulkan masalah baru.

“Masih banyak permasalahan tentang tanah-tanah ini. Mulai dari pemetaan, latar belakang, dan jika mau dilepaskan akan diserahkan ke siapa, karena belum tentu masyarakat yang menempati sekarang adalah pemilik aslinya,” jelasnya.

Untuk itu ia akan mendorong pembentukan tim khusus yang beranggotakan perwakilan Pemerintah Kota Surabaya, DPRD Kota Surabaya, Badan Pertanahan Nasional (BPN) Surabaya, perwakilan masyarakat, dan DPR RI yang nantinya bertugas menangani inventarisasi pertanahan. 

“Kalau kita dari DPRD Provinsi akan mendorong agar itu terbentuk, supaya ada progress. Dari diskusi itu semua mana yang direkomendasikan dilepas untuk masyarakat,” ungkapnya. (hk/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.