Perhelatan MotoGP Mandalika Dinilai Mampu Tingkatkan Kunjungan Wisata di Indonesia

Yovie Wicaksono - 22 February 2022
Marc Marquez saat tiba di Mandalika, Senin (7/2/2022). Foto : (Instagram/MarcMarquez93)

SR, Surabaya – Perhelatan pra-musim MotoGP yang dilaksanakan di Sirkuit Internasional Mandalika, Kuta, Lombok beberapa pekan lalu menarik banyak perhatian. Puluhan rider MotoGP tingkat dunia melakukan simulasi maupun sekadar jalan-jalan menikmati indahnya Pulau Lombok.

Para rider yang mengabadikan momen liburan di media sosial menjadi salah satu promosi tersendiri bagi Pulau Lombok. Pakar Pariwisata Universitas Airlangga (Unair) Novianto Edi Suharno mengatakan, perhelatan MotoGP yang berlangsung beberapa bulan saja ini tentu berdampak bagi peningkatan kunjungan wisata di Pulau Lombok. 

“Saat uji coba saja sudah banyak para rider yang selfie dan mengabadikan tempat-tempat yang mereka kunjungi untuk di-upload di social media mereka,” tambah dosen yang mengajar di Fakultas Vokasi Unair itu.

Dikatakan Anto bahwa animo para rider itu menjadi salah satu cara mempromosikan potensi wisata di sekitar Mandalika maupun di Pulau Lombok. “Dengan naiknya jumlah pengunjung otomatis akan terjadi kenaikan-kenaikan pada sektor yang lain,” ungkapnya.

Terkait sementara atau jangka panjang peningkatan kunjungan wisata di Pulau Lombok tersebut, Anto mengungkapkan hal itu tergantung bagaimana masyarakat sekitar. Pemerintah dan seluruh elemen masyarakat ikut andil dalam mempromosikan wisata di Pulau Lombok dan sekitarnya.

“Pertama tentunya masyarakat sekitar, pengelola, dinas terkait saat ini benar-benar memberikan layanan terbaiknya, Sehingga image atau citra tempat wisata itu bisa terjaga dan exposure positif bisa didapat dari pengunjung saat ini,” ujarnya. 

“Event ini sangat potensial untuk mengenalkan wisata yang ada di sekitar mandalika,” tambah dosen yang juga menjabat sebagai Wakil Dekan III Fakultas Vokasi Unair ini.

Tak hanya Lombok, potensi peningkatan kunjungan wisata maupun penginapan bisa terjadi di daerah lain. Sebab, menurutnya, pada saat gelaran MotoGP berlangsung, akan tersebar beberapa informasi mengenai tempat wisata di luar lombok seperti Bali dan Jakarta.

“Salah satu yang lagi hits di media sosial yaitu bagaimana seorang pembalap yang cukup banyak penggemar sosial medianya salah sebut nama kota Jakarta menjadi Yakarta dan itu banyak yang kepo apa itu Yakarta,” ungkap Anto.

“Yang mengunjungi tempat wisata tersebut merupakan orang-orang yang punya penggemar dan secara tidak langsung mempengaruhi promosi yang luar biasa besar dampaknya. Sehingga kita sebagai pengelola yang ada di tempat tersebut harus memberikan pelayanan terbaiknya,” imbuhnya. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.