Khofifah: Kualitas SDM Jadi Kunci Wujudkan Indonesia Emas

Yovie Wicaksono - 23 June 2023

SR, Surabaya – Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mengatakan, goal yang harus dicapai Indonesia di tahun 2045 mendatang adalah mewujudkan SDM yang unggul, yang berbudaya serta menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi.

Selain itu juga ekonomi negara yang maju dan berkelanjutan, pembangunan yang merata dan inklusif, serta menjadi negara yang demokratis, kuat dan bersih. Untuk mencapai tujuan itu, maka persiapannya harus dilakukan sejak sekarang.

“Dalam menyiapkan Indonesia Emas harus dimulai dengan meningkatkan kualitas SDM. Kedua kualitas SDM, dan ketiga kembali lagi kualitas SDM. Jadi kualitas SDM adalah kuncinya. Tentu SDM multi profesi dan kualitas secara scientific maupun spiritual,” kata Khofifah di Sasana Wiyata Praja Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Jatim, Kamis (22/6/2023), saat memaparkan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2025-2045 yang baru diluncurkan Presiden Joko Widodo untuk mewujudkan Indonesia Emas di tahun 2045.

Termasuk di dalamnya, lanjut gubernur perempuan pertama Jatim itu, adalah meningkatkan kualitas SDM dari para aparatur sipil negara, tak terkecuali di Jawa Timur.

Ia menegaskan, sejauh ini peningkatan SDM para ASN terus dilakukan melalui berbagai program yang dikomandani oleh Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Jatim.

Seperti Inovasi Aplikasi Pengembangan Kompetensi Mandiri (Si Bang Kodir) ASN Jatim. Dimana program ini secara khusus digagas untuk meningkatkan pengembangan kompetensi ASN di Jatim secara terukur dan berkesinambungan.

Selain itu juga ada program ASN Belajar yang mana program ini bisa dimanfaatkan dan diakses oleh ASNĀ  se Indonesia demi meningkatkan wawasan dan kompetensinya. Diketahui, program ASN Belajar dilaksanakan dengan menghadirkan topik-topik terkini, narasumber yang kompeten di bidangnya, dan host profesional.

Berbagai inovasi pengembangan SDM ASN yang dilakukan BPSDM Jatim ini bahkan telah banyak mendapatkan pengakuan dan mendulang prestasi di skala nasional.

“Banyak sekali Inovasi dan perubahan di BPSDM Provinsi Jawa Timur, proses itu mendapat pengakuan dari LAN BPSDM nomor satu di Indonesia ini 2 tahun berturut-turut. Dan sekarang sedang proses untuk penilaian kembali tentu kita berharap bahwa ini akan menjadi role model,” harapnya.

Lebih lanjut disampaikan Khofifah, BPSDM Jatim juga telah menjadi referensi bagi Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten Kota lain bahkan Kementerian Lembaga di Indonesia untuk mengikutsertakan pejabat tinggi, pejabat pengawas dan pejabat administrator guna mengikuti pendidikan dan pelatihan.

“Kita berharap ini akan menjadi referensi bagaimana penyiapan kompetensi ASN baik di kabupaten kota maupun provinsi di negeri ini. Karena sesungguhnya didedikasikan untuk seluruh ASN di Indonesia,” tuturnya.

Tak hanya itu, masih terkait dengan pembangunan SDM berkualitas dengan terus mengedepankan inovasi dan perubahan yang lebih baik, Khofifah juga mengajak para peserta lain untuk berprasangka baik mulai dari diri sendiri, pada orang lain, dan berprasangka baik pada Tuhan.

Menurutnya, salah satu contoh prasangka baik kepada diri sendiri tercermin dari lagu milik Tulus ‘manusia kuat’ yang kemudian dinyanyikan Gubernur Khofifah bersama-sama dengan seluruh peserta.

“Ini adalah lagu yang saya introduksi di banyak kesempatan untuk membangun prasangka baik, positive vibe untuk diri kita,” ujarnya. (*/red)

Tags: , ,

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.