Hasto: Fokus PDI Perjuangan saat Ini Bantu Presiden Jokowi Atasi Pandemi

Yovie Wicaksono - 24 May 2021
Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto. Foto : (Gesuri)

SR, Jakarta – Sekjen DPP PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto menegaskan bahwa konsentrasi utama Partai berlambang banteng moncong putih saat ini adalah membantu Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatasi pandemi Covid-19 dengan berbagai variannya, bukan pada masalah Capres-Cawapres 2024.

“Banyak yang underestimate terkait dampak pandemi. Bahkan ada yang menganggap remeh. Laporan struktur Partai dari akar rumput menyimpulkan bahwa dampak pandemi terhadap kehidupan perekonomian sangat nyata. Perhatian seluruh pihak untuk mengatasi dampak perekonomian ini sangat penting dan menjadi prioritas utama,” katanya, Senin (24/5/2021).

Ia mengatakan, terkait 2024, mengingat Kongres V Partai telah memberikan kewenangan pada Ketua Umum Partai, berupa hak prerogatif untuk menetapkan Capres dan Cawapres pada Pemilu 2024 maka pilihan terbaik Partai saat ini bagi seluruh kader partai pada seluruh jajaran tiga pilar partai adalah melakukan konsolidasi Partai  secara menyeluruh.

“Konsolidasi Partai juga menyangkut aspek ideologi, politik, program, kader, dan konsolidasi sumber daya. Konsolidasi ideologi agar bangsa Indonesia semakin kokoh dengan Pancasila dalam seluruh aspek kehidupan berbangsa, sehingga Presiden RI yang akan datang tidak akan dibebani oleh persoalan tersebut,” ujarnya.

Atas dasar hal tersebut, lanjutnya, maka konsolidasi tiga pilar Partai wajib diadakan secara lebih terstruktur, sistematis dan masif.

“Struktural Partai, kepala daerah dan wakil kepala daerah, serta pimpinan legislatif bersama-sama berjuang dalam spirit gotong royong untuk rakyat. Semua wajib proaktif sebagai kader Partai,” tandasnya.

Hasto pun mengingatkan para kader untuk terus merapatkan barisan mengingat banyak pihak yang di nilainya sudah melakukan “dansa politik” untuk 2024.

“Jangan beri peluang siapapun dari luar partai untuk memecah belah kekuatan partai kita,” tandasnya.

“Partai dengan memberikan hak prerogatif kepada Ketua Umum Partai telah berhasil mengantar Pak Jokowi sebagai Presiden, dan kini memasuki periode kedua untuk Indonesia yang lebih maju. Terus bergerak ke bawah bersama rakyat, sehingga ketika tiba momentum politik bagi Ibu Megawati untuk mengambil keputusan, seluruh kader Partai telah mengakar dalam semangat kolektivitas untuk kejayaan bangsa dan negara Indonesia,” sambungnya. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.