Aksi Politik Hijau PDI Perjuangan

Yovie Wicaksono - 21 March 2021
Aksi Politik Hijau PDI Perjuangan. Foto : (Istimewa)

SR, Jakarta – Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan, PDI Perjuangan ingin menjaga konsepsi kawasan hijau dan ruang publik Gelora Bung Karno (GBK) yang dibangun di era Presiden Soekarno.  

Hal itu disampaikan Hasto sebelum menggelar aksi tanam pohon serta tebar benih ikan di Waduk Rawa Lindung, Jakarta Selatan, Minggu (21/3/2021). Secara bersamaan kegiatan serupa juga berlangsung di area Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta Pusat, bersama Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo, Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Sakti Wahyu Trenggono dan sejumlah Ketua DPP PDI Perjuangan.

“Kita tidak ingin GBK didominasi menjadi pusat bisnis tapi menjaganya sebagai ruang publik yang hijau dan pusat olahraga,” katanya.

Dijelaskan oleh Hasto, belakangan publik Indonesia merasa marah dan tersinggung dengan apa yang terjadi dengan atlet bulutangkis Indonesia di All England. Hal itu bukanlah hal yang asing. Sebab rasa itu muncul karena adanya nasionalisme atau rasa cinta tanah air yang tinggi. 

Perasaan itu pula yang sangat dipahami oleh Proklamator RI Bung Karno ketika membangun GBK. Hasto mengatakan, GBK dibangun dengan sebuah semangat besar kemajuan Indonesia Raya, termasuk di kancah internasional. Landasannya adalah nasionalisme yang tinggi. 

“Bung Karno memahaminya sehingga GBK dibangun sebagai pusat penggemblengan atlet nasional untuk berprestasi internasional. Bukan sebagai pusat bisnis,” ujar Hasto. 

“Semangat nasionalisme itu juga sebagaimana ditunjukkan dalam semangat Games of the New Emerging Forces atau Ganefo. Ganefo lahir karena protes Indonesia atas keikutsertaan Israel dalam Olimpiade tahun 1962,” tambah Hasto. 

Lebih lanjut, Hasto menyebutkan komitmen PDI Perjuangan menjaga dan merawat GBK yang hijau, juga dilandasi kecintaan Megawati pada lingkungan. Hal ini ditempa langsung oleh ayahandanya, Bung Karno.  

“Sikap cinta lingkungan itulah yang diterjemahkan dalam politik hijau di PDI Perjuangan. Sehingga hari ini dilakukan penanaman pohon di GBK. Agenda ini tentunya telah dikoordinasikan dengan pengelola GBK,” kata Hasto.  

“Di area GBK, Ibu Megawati menitipkan 3 pohon baobab untuk ditanam secara segitiga atau triangle dengan memperhitungkan jaraknya. Karena pohon itu menyerap air dan tumbuh tinggi dan besar,” imbuhnya.  

Megawati yang juga dikenal sebagai Ketua Yayasan Kebun Raya Indonesia menyampaikan pesan terkait pohon baobab yang cukup eksotik serta langka dari Afrika tersebut.  

“Ibu Megawati berpesan agar semua pohon yang akan ditanam mendapat perawatan yang baik. Termasuk untuk pohon yang telah ditanam pada gelombang l dan ll beberapa waktu lalu,” tambah Hasto.  

Melalui agenda ini, menurut Hasto, PDI Perjuangan ingin menyampaikan pesan pentingnya menjaga GBK, untuk tidak lagi hanya dikerjasamakan yang tujuannya untuk bisnis.  

“GBK ini sebagai ruang publik masyarakat  mendapatkan udara segar. Ruang publik untuk bersosialisasi, berdialog dan berolahraga di situ. Begitu harapannya melalui gerakan penghijauan ini,” katanya. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.