Peringatan Isra Mi’raj, Menag Ingatkan Pentingnya Keseimbangan Nilai Ketuhanan dan Kemanusiaan

Yovie Wicaksono - 28 February 2022

SR, Jakarta – Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas mengatakan, peringatan Isra Mi’raj merupakan bagian penting dalam sejarah kebudayaan Islam. Peristiwa agung itu menjadi awal disyariatkannya ibadah salat lima waktu sebagai tiang agama. 

“Ibadah salat memiliki makna bahwa nilai-nilai ketuhanan harus diseimbangkan dengan nilai kemanusiaan,” ujar Menag pada peringatan Isra Mi’raj Nabi Muhammad SAW Tingkat Kenegaraan Tahun 2022M/1443H yang digelar secara daring dan luring dari Auditorium HM Rasjidi Kantor Kemenag, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Senin (28/2/2022) malam. 

Menurutnya, kedua nilai itu harus tetap menyatu dan terekam dalam sikap dan perilaku masyarakat Indonesia. Keduanya merupakan perekat bangsa di tengah kompleksitas perbedaan yang tak semua bangsa mampu melewatinya dengan baik. 

“Sebagai bangsa besar, kerukunan dan harmoni dalam keberagaman harus tetap dijaga. Indonesia dikaruniai tidak hanya kekayaan alam, namun juga kekayaan budi pekerti, sehingga menjadikan bangsa Indonesia sebagai salah satu magnet dunia dalam mengelola dengan baik antara negara dan agama,” ujarnya. 

Menag menjelaskan dalam sejarah Islam, Indonesia sangat erat menjalin hubungan antara agama dan negara. Begitu pula, ajaran Islam telah melebur dalam berbagai aspek kebudayaan dan nilai-nilai kehidupan masyarakat. 

“Sungguh sangat mengagumkan, dari Sabang hingga Merauke kita dapat menyaksikan cara berislam yang begitu indah bersanding dengan budaya bangsa, kita juga dapat merasakan nilai-nilai persaudaraan kebangsaan hingga kini masih terjaga dengan baik,” papar Menag.

Pria yang akrab disapa Gus Yaqut itu mengungkapkan, nilai spiritualisme dan humanisme itulah yang dijadikan dasar terwujudnya Islam rahmatan lil’alamin.

“Maka peringatan Isra Mi’raj tingkat kenegaraan tahun ini tentu memberi arti besar bagi bangsa Indonesia. Spirit Isra’ Mi’raj tak sebatas catatan sejarah, namun bisa kita jadikan sebagai renungan dan motivasi diri untuk terus tumbuh dengan meningkatnya kohesi sosial. Mari kita menjadi bagian bangsa Indonesia yang concern mencari titik temu daripada melebarkan perbedaan,” tegasnya. 

“Berbeda itu niscaya, namun tak berarti harus saling menjatuhkan. Sebuah bangunan yang indah lahir dari berbagai peran para pekerja yang berbeda-beda, namun semuanya berjalan dalam satu spirit, yaitu menjadikan bangunan nampak indah dan kokoh. Begitulah perumpamaan untuk dapat kita renungkan bersama,” pungkasnya. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.