Pemberian ASI Eksklusif Ciptakan Generasi Emas Penerus Bangsa

Yovie Wicaksono - 26 April 2021

SR, Surabaya – Air Susu Ibu (ASI) menjadi satu-satunya nutrisi bagi manusia pada 6 bulan hingga 2 tahun pertama kehidupannya. Meski saat ini kecanggihan teknologi dan semakin majunya pengetahuan dapat menghasilkan berbagai jenis susu formula, namun tidak ada yang bisa menggantikan manfaat ASI sebagaimana mestinya.

Dosen Departemen Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga (Unair), Risa Etika mengatakan bahwa ASI adalah pondasi kehidupan.

“ASI mengandung antibodi yang dapat mencegah dan mengobati penyakit berbahaya bagi bayi baru lahir terutama pada penyakit saluran nafas dan cerna,” ujarnya.

Pemberian ASI dianjurkan pada bayi baru lahir hingga berusia 6 bulan. Lalu bayi dengan usia lebih dari 6 bulan hingga 2 tahun dianjurkan pemberian nutrisi berupa ASI yang diberi tambahan makanan pendamping ASI.

“ASI adalah nutrisi yang mudah dicerna oleh bayi baru lahir karena usus bayi baru lahir sangat rawan injury yang disebabkan oleh komponen selain ASI. Apalagi jika bayi lahir secara prematur, maka mutlak harus diberikan ASI eksklusif supaya bayi tetap sehat,” ujar Risa.

ASI eksklusif yang diberikan kepada bayi secara tidak langsung turut mempengaruhi kecerdasan bayi. Uniknya manfaat ini hanya bisa diperoleh dari pemberian ASI bukan susu formula.

“Bayi baru lahir sampai usia 6 bulan itu merupakan golden period pertumbuhan neuron kecerdasan yang hanya akan tercapai dengan pemberian ASI karena sifat specific speciesnya,” katanya.

“IQ bayi yang mendapat ASI eksklusif akan bertambah 10 poin. Hal ini tidak terjadi pada bayi yang diberi susu formula. Karena susu formula itu terbuat dari susu sapi maka tidak specific species untuk bayi manusia,” sambung Risa.

Ibu yang memberi ASI kepada anaknya pun cenderung memiliki kedekatan yang baik dengan bayinya.

“Kedekatan yang tercipta ini akan menjadikan bayi kelak jika dewasa menjadi anak yang sholeh atau sholehah karena sejak dini sudah mengerti perihal asah, asih, dan asuh,” tandasnya.

Risa menuturkan, pemberian ASI eksklusif juga dapat menciptakan bayi dengan berat badan ideal, tidak terlalu kurus atau obesitas. Oleh karenanya Risa berpesan bahwa pemberian ASI harus dilakukan oleh ibu karena tidak hanya berpengaruh terhadap kesehatan bayi tapi masa depan bangsa pula.

“Salam ASI eksklusif. Karena anak adalah masa depan bangsa,” katanya. (*/red)

 

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.