Khofifah Ubah Rumah Dinasnya Jadi Posko Command Center Covid-19

Yovie Wicaksono - 5 April 2020
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. Foto : (Istimewa)

SR, Surabaya – Rumah dinas Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa yang berlokasi di sisi timur Gedung Negara Grahadi Jalan Gubernur Suryo Surabaya diubah menjadi Command Center posko Covid-19. 

Sejak dua pekan terakhir, rumah dinas yang memang belum ditinggali oleh Khofifah ini sengaja diubah fungsinya dan digunakan untuk posko kendali pemantauan percepatan penanganan Covid-19 di Jawa Timur. 

“Di sebelah Gedung Grahadi ini ada rumah dinas gubernur yang memang belum saya tinggali. Sudah dua pekan ini kita fungsikan untuk menjadi Command Center, tempat untuk kita mengupdate seluruh perkembangan kasus Covid-19 di Jatim. Tujuannya supaya kita bisa melakukan mitigasi bencana non alam wabah Covid-19 ini secara lebih terintegrasi,” ujar Khofifah, Sabtu (4/4/2020).

Menurut Khofifah, di Command Center Covid-19 secara real time dikontrol dan juga dimonitor  perkembangan kasus covid-19 mulai ODP, PDP maupun yang sudah terkonfirmasi positif Covid-19.

“Posko Command Center Covid-19 ini berbasis 24 jam. Karena hari ini melakukan identifikasi secara real time itu penting agar kita bisa melakukan quick response (respon cepat, red),” tegas Khofifah. 

Khofifah juga telah menyerahkan bantuan berupa swab kit, Alat Perlindungan Diri (APD), hand sanitizers, serta satu unit handphone atau telepon seluler khusus pada 75 rumah sakit rujukan penanganan Covid-19 di 38 kabupaten/kota di Jawa Timur. 

Khofifah menegaskan, fungsi  telepon seluler atau handphone ini agar Command Center Covid-19 bisa mendapatkan input data real time guna memberikan quick response pada masyarakat. Dalam handphone yang dibagi juga sudah ada manual koordinasi.

Sehingga handphone tersebut diharapkan menjadi sarana yang memudahkan setiap rumah sakit untuk melaporkan setiap kondisi dan perkembangan kasus Covid-19 di tempatnya masing-masing.

“Di handphone yang kami bagikan itu sudah terinstall manualnya. Jadi setiap perkembangan apapun itu yang terkait Covid-19 di rumah sakit mereka, kami harapkan setiap rumah sakit tersebut melapor ke kami, ke Posko Command Center Covid-19. Fungsinya banyak, untuk kepentingan pelayanan, tracing maupun best practice,” tegas Khofifah. 

Misalnya ada pasien PDP yang membutuhkan rujukan untuk berpindah rumah sakit karena butuh ventilator, atau membutuhkan segera tes swab PCR (Polymerase Chain Reaction), atau dibutuhkan adanya tindakan tertentu yang lain. Maka hal – hal yang semacam ini diharapkan Khofifah pihak rumah sakit bisa melapor melalui handphone yang dibagikan tersebut.

“Kalau kami tidak mendapat update dari rumah sakit maka quick response tidak bisa kami lakukan. Padahal kecepatan memberi pelayanan dan penanganan hari ini sangat penting, maka di sini kita ingin  update secara realtime,” ujarnya.

Tidak hanya itu, di Gedung Negara Grahadi saat ini juga sudah standby sebanyak dua unit ambulance yang disiap siagakan bagi kebutuhan penanganan Covid-19. 

Sebab beberapa kali terjadi adanya kendala penyediaan ambulance di rumah sakit untuk mengantar atau menjemput pasien Covid-19 maupun untuk jenazah.  Maka dua unit ambulance yang standby di Grahadi ini akan selalu siap untuk digunakan. 

Enam orang driver pun sudah di training khusus untuk mengoperasikan ambulance tersebut. Termasuk jika ada korban Covid-19 yang meninggal dunia dan membutuhkan jasa layanan ambulance,  maka bisa menghubungi Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jatim untuk segera memanfaatkan ambulance yang disediakan.

“Dan khusus untuk pemulasaraan jenazah korban Covid-19, Pemprov Jatim juga sudah berkomunikasi dengan Perhutani dan sudah disiapkan   sebidang tanah khusus untuk pemulasaraan korban Covid-19 yang meninggal dunia,” pungkas Khofifah.

Di sisi lain, perkembangan kasus Covid-19 di Jatim per hari Sabtu (4/4/2020) diketahui ada sebanyak 152 kasus positif Covid-19, sebanyak 780 orang PDP, dan sebanyak 10.116 orang berstatus ODP.

Selain itu juga terdapat penambahan kasus positif Covid-19 yang terkonversi negatif atau sembuh sebanyak 2 orang, sehingga total jumlah kasus positif Covid-19 yang sembuh di Jatim menjadi 30 orang (19,74 persen). Sedangkan dari total kasus positif Covid-19 di Jatim yang meninggal dunia ada sebanyak 14 orang (9,21 persen). (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.