Grebeg Maulud di Madiun

Yovie Wicaksono - 9 November 2019
Ilustrasi Gunungan Jaler dan Gunungan Estri. Foto : (Diskominfo Kota Madiun)

SR, Madiun – Pemerintah Kota (Pemkot) Madiun, Jawa Timur, menggelar Grebeg Maulud 1441 Hijriah tahun 2019, Sabtu (9/11/2019), dengan mengkirab dua gunungan besar, yakni Gunungan Jaler yang berisikan buah dan sayuran hasil bumi, serta Gunungan Estri berisi jajanan dan makanan olahan.

“Peringatan Grebeg Maulud tahun ini di Kota Madiun berlangsung minimalis. Meski demikian, kirab gunungan ini menyimpan potensi wisata budaya dan religi yang luar biasa. Diharapkan bisa menarik wisatawan luar daerah,” ujar Wali Kota Madiun, Maidi saat sambutan dalam kegiatan tersebut.

Maidi menyebut, minimnya kegiatan Grebeg Maulud tahun ini dikarenakan padatnya agenda di dinas terkait. Dinas Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga (Disbudparpora) Kota Madiun sebagai leading sector, tahun ini memiliki banyak kegiatan dengan waktu yang berdekatan.

“Nanti akan kita benahi. Setiap kegiatan, persiapannya harus matang. Nanti kita koreksi kurangnya apa dan harus bagaimana solusinya,” ujarnya.

Selain kirab gunungan, buceng atau tumpeng sebanyak 30 buah juga dikirab sebagai simbol perwakilan masing-masing kelurahan dan kecamatan.

Setelah dikirab gunungan tersebut didoakan dan kemudian dibagikan kepada warga yang melihat sebagai perlambang atas berkah dari Tuhan YME.

Sama seperti tahun sebelumnya, selain dalam rangka memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad SAW, kirab dua gunungan tersebut juga sebagai pertanda puncak acara peringatan Grebeg Maulud 2019 yang telah berlangsung selama beberapa hari di Kota Madiun.

Sebelumnya, dalam kegiatan Grebeg Maulud tahun ini, pemkot sudah menggelar sejumlah agenda terlebih dahulu, di antaranya Gema Shalawat dan kegiatan lain bernuansa Islami.

“Kirab gunungan Grebeg Maulud ini sudah menjadi ikon wisata budaya dan religi tahunan di Kota Madiun. Ke depan, diupayakan akan lebih meriah lagi,” kata Maidi.

Acara yang berlangsung meriah tersebut melibatkan semua organisasi perangkat daerag dan siswa tingkat SD hingga SMA di Kota Madiun. Warga Kota Madiun cukup antusias dengan kegiatan tersebut. Mereka berebut jajanan, buah, dan sayur yang terdapat di gunungan sebagai simbol keberkahan.

“Dari tadi antre. Nunggu acara puncaknya, yakni ngalub berkah dengan berebut makanan dan bahan sayuran dari gunungan. Kalau bisa merebut, dipercaya akan mendapat berkah dalam kehidupan,” kata seorang warga Madiun, Eni Puspita kepada Antara.

Ia mengaku senang dengan kegiatan tersebut. Selain menghibur karena ada pawainya, juga penuh dengan makna budaya dan keagamaan. (*/ant/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.