Unair Gandeng PT Ajinomoto Manfaatkan Limbah sebagai Pakan Ikan

Yovie Wicaksono - 26 August 2022

SR, Surabaya – Fakultas Perikanan dan Kelautan (FPK) Universitas Airlangga (Unair) gandeng PT Ajinomoto Indonesia untuk berkolaborasi memanfaatkan sisa proses pembuatan Monosodium Glutamat (MSG) untuk menghasilkan produk-produk samping (By Product), salah satunya yaitu Fermented Mother Liquor (FML). 

Kegiatan kolaborasi penelitian dengan Ajinomoto ini sangat mengacu pada eco activity dan bio cycle. Melalui inovasi ini memberikan dampak yang positif pada lingkungan sekaligus mendukung budidaya perikanan berkelanjutan di Indonesia,” ucap Dekan FPK Unair, Mochammad Amin Alamsjah.

Tim peneliti ini terdiri dari tiga dosen FPK Unair antara lain Agustono, Sapto Andriyono dan Muhammad Amin. 

Sapto mengatakan, FML pada bidang perikanan bisa bermanfaat sebagai produk alternatif tambahan nutrisi pakan pada ikan. Menurutnya, FML ini sebagai produk bahan baku yang mengandung tinggi protein, dengan warna coklat kehitaman dan memiliki aroma khas yang dapat merangsang organ pencernaan, baik hewan ternak sapi, unggas dan ikan.

“Selain mempunyai kandungan utama protein, FML juga mengandung 3-5 persen asam amino dan mineral yang berkualitas tinggi,’’ jelasnya.

Penambahan FML juga mampu meningkatkan pertumbuhan, meningkatkan efisiensi pakan, menurunkan FCR pakan, meningkatkan kandungan gizi pada ikan serta menekan biaya produksi pakan. 

Sapto menyebut perlakuan paling maksimal yakni penambahan FML 4 persen. Pada proses penelitiannya, terdapat  tiga perlakuan ikan, yakni ikan komet, gurame dan nila. Pada pemeliharaan ikan nila menunjukkan bahwa penambahan FML 4 persen memberikan respon pertumbuhan lebih baik dengan pertumbuhan berat 3,1274 gram per minggu dan pertumbuhan panjang 0,9481 centimeter per minggu. 

“Meskipun FML tergolong limbah tapi nutrisinya masih bagus, sehingga kalau dari segi bahan aditif dapat dikatakan masih baik,” ucap Sapto yang juga Wakil Dekan (Wadek) 3 FPK UNAIR.

Selain berat dan panjang, Feed Conversion Ratio (FCR) ikan nila menunjukkan nilai 1.4941 yang memiliki nilai paling rendah diantara perlakuan lainnya. Sebagai informasi, semakin rendah nilai FCR maka artinya semakin bagus kualitas pakannya. 

Kelulusan hidupan ikan nila atau Survival Rate (SR) selama pemeliharaan juga paling tinggi yaitu 83,33 persen.  Wadek 3 FPK itu menegaskan, dengan nilai SR lebih dari 70 persen itu artinya masih dalam kondisi aman. Kematiannya-pun bukan karena faktor pakan tetapi faktor kualitas air. Lantaran ikan nilanya diambil dari hatchery di dekat air Pegunungan Pandaan, sementara pembesarannya menggunakan air PDAM di kampus FPK Unair.

Selanjutnya, dalam kurun waktu dua bulan penambahan FML 4% pada ikan gurame masih belum terlihat perubahan yang signifikan. Ikan komet pun demikian, meskipun aktivitas selama kultur memperlihatkan respons yang baik. Tetapi tidak mempengaruhi ke pertumbuhan, hal ini masih memungkinkan perubahan ke arah warnanya (ikan hias komet, red).

Berkaitan dengan hal itu PT Ajinomoto menunjukkan kiprahnya yang tidak hanya berkutat pada permicinan melainkan membantu peningkatan budidaya pakan. 

“Kami akan terus berkomitmen melakukan aktivitas pengolahan produk samping dari hasil produksi MSG menjadi produk yang memiliki Nutritional value. Hal ini menjadi bentuk salah satu komitmen perusahaan dalam menjaga keragaman hayati,’’ pungkas Associate Manager Business Development PT. Ajinomoto, Erlina Swardani. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.