Presiden Tinjau Kesiapan Kenormalan Baru di Masjid Istiqlal

Yovie Wicaksono - 2 June 2020
Presiden Tinjau Kesiapan Kenormalan Baru di Masjid Istiqlal, Selasa (2/6/2020). Foto : (Biro Pers Presiden)

SR, Jakarta – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengunjungi Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, pada Selasa (2/6/2020), dalam rangka meninjau kesiapan penerapan prosedur kenormalan baru di sarana ibadah.

Dalam kesempatan tersebut, Kepala Negara juga memeriksa perkembangan proyek renovasi Masjid Istiqlal setelah sebelumnya dikunjungi Presiden pada awal Februari 2020 lalu.

“Sampai hari ini telah selesai kurang lebih 90 persen dan renovasi besar ini akan diselesaikan Insya Allah nanti di awal bulan Juli,” ujarnya saat memberikan keterangan.

Namun, hingga saat ini belum diputuskan apakah nantinya Masjid Istiqlalal akan langsung dibuka dan dapat digunakan untuk umum setelah renovasi selesai dilakukan pada bulan tersebut. Menurut rencana awal yang disampaikan oleh Imam Besar Masjid Istiqlal, apabila tidak ada kendala, pembukaan kembali masjid tersebut selepas renovasi akan dilakukan pada Juli mendatang.

Kepala Negara berpesan agar keputusan yang nantinya diambil harus dilandasi oleh data-data ilmiah dan melalui tahapan-tahapan dan protokol yang ketat.

“Karena kita tahu bahwa penyebaran Covid sampai saat ini di Tanah Air memang belum semua provinsi dan wilayah bisa dikendalikan,” ucapnya.

“Oleh sebab itu, pembukaan baik untuk tempat ibadah maupun aktivitas ekonomi, sekolah, semuanya melalui tahapan-tahapan yang ketat dengan melihat angka-angka kurva dari R0 dan Rt nya. Semuanya memakai data-data keilmuan yang ketat sehingga kita harapkan akan berjalan dari tahapan ke tahapan, dari sektor ke sektor, dari provinsi ke provinsi sesuai dengan angka-angka yang tadi saya sampaikan,” imbuh Presiden.

Selain itu, Presiden juga meminta pengelola Masjid Istiqlal untuk menyiapkan sedari sekarang protokol kesehatan yang harus diterapkan para jamaah untuk kenyamanan dan keselamatan bersama.

“Tadi saya titip untuk disiapkan protokol-protokol kesehatan sehingga nanti pada saat kita melaksanakan salat di Masjid Istiqlal ini semuanya aman dari Covid,” tuturnya.

Untuk diketahui, renovasi lingkungan dan bagian bangunan masjid dengan daya tampung jamaah hingga mencapai 200 ribu orang tersebut bertujuan untuk meningkatkan kualitas bangunan masjid sebagai salah satu bangunan cagar budaya sekaligus mendukung peningkatan fungsi aktivitas sosial keagamaan, kantor, dan kegiatan kemasyarakatan. 

Renovasi yang dilakukan tersebut merupakan tindak lanjut dari arahan Presiden sejak tahun 2019 lalu.

Sekedar informasi, turut mendampingi Presiden dalam kegiatan tersebut antara lain Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar, dan Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR Danis Hidayat Sumadilaga. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.