Begini Cara Kelola Limbah Masker Bekas

Yovie Wicaksono - 5 August 2021
Ilustrasi. Foto : (Istimewa)

SR, Surabaya – Masa pandemi mengharuskan seluruh negara memberlakukan protokol kesehatan, tidak terkecuali Indonesia. Penggunaan masker sudah menjadi aturan wajib yang harus dipatuhi oleh masyarakat. Namun, perlu diketahui juga bahwasannya penerapan protokol kesehatan, terutama masker, di negara berkembang dan padat penduduk sering menimbulkan masalah lain.

Hal yang sangat penting terkait penggunaan masker adalah masalah yang berkaitan dengan lingkungan. Baik sampah maupun limbah masker merupakan benda berbahaya bagi kesehatan manusia dan lingkungan. Terlebih jika dibuang tidak pada tempatnya. Faktanya, di lingkungan masyarakat masih banyak sekali dijumpai masker bekas yang masih berserakan bukan pada tempatnya.

Pakar mikrobiologi Universitas Airlangga (Unair), Novita Arbianti menjelaskan bahwa virus (Covid-19) yang menempel pada masker bekas masih sangat berbahaya dan menular. 

“Betapa banyaknya sekarang masker medis (bekas) yang menjadi permasalahan. Jangan sampai hanya kita yang dilindungi oleh masker, tapi orang lain juga,” tuturnya.

Oleh sebab itu, ia memberikan beberapa cara kelola masker bekas dengan benar. Pertama, cara untuk melepas masker medis yang benar, yakni cukup dengan memegang talinya dan bukan pada filter atau maskernya. Kemudian, sebaiknya dilakukan penyemprotan (desinfeksi) menggunakan alkohol 70 persen atau hand sanitizer pada permukaan masker. Setelah itu, gunting tali masker dan buang masker pada tempat sampah yang tertutup. 

Menurut Novita, untuk melepas masker pada penggunaan sesaat, ada caranya tersendiri, yakni dengan memegang talinya dan ditempatkan pada permukaan tisu yang sudah disiapkan sebelumnya di atas meja, kemudian dilipat dan masker dapat digunakan lagi. 

“Tetapi memang ada waktunya juga, kalau masker kita basah, sudah tiga jam ya silahkan diganti dan jangan dikalungkan di leher,” tekannya.

Sedangkan untuk mencuci masker kain yang benar adalah tidak langsung mencampurkannya dengan baju yang lain. Alangkah baiknya direndam terlebih dahulu dengan deterjen atau air panas, kemudian dicuci biasa dan dijemur. 

Ia menegaskan, saat membuang masker bekas tidak boleh dilakukan secara sembarangan. Perlu disediakan tempat sampah khusus untuk medis (masker), khususnya pada tempat sampah di rumah. Ia juga mengajak untuk melakukan pemilahan sampah guna membantu petugas dalam memilah dan mengolah sampah.

“Dengan adanya Covid-19 jangan sampai kita menimbulkan masalah baru, terutamanya untuk masalah lingkungan,” tandasnya. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.