Antisipasi Pencurian dan Pengrusakan, Pemkab Kediri akan Pasang Lampu di Candi Tegowangi

Yovie Wicaksono - 24 July 2022

SR, Kediri – Minimnya penerangan di Candi Tegowangi yang ada di Kecamatan Plemahan, Kabupaten Kediri, acap kali dijadikan tempat bermesraan bagi pasangan muda-mudi. Guna mencegah kejadian tersebut, Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana akan memasang sejumlah lampu penerangan di sana.

Informasi mengenai adanya pasangan muda-mudi yang disinyalir melakukan hal-hal yang tidak diinginkan ini disampaikan oleh juru pelihara (Jupel) candi, Nurali.

Ia mengatakan, pengunjung candi berasal dari berbagai daerah bahkan luar negeri. Dimana pengunjung mancanegara biasa datang di malam hari. Namun, kondisi di Candi Tegowangi ini minim penerangan yang membuat area candi gelap dan sulitnya pengawasan kepada pengunjung. 

Nurali mengatakan, pada kondisi yang gelap ditakutkan akan menimbulkan perilaku kurang baik bahkan dikhawatirkan akan terjadi pencurian ataupun pengrusakan candi yang dibuat pada tahun 1400 tersebut.

“Takut kami, anak pacaran ini yang berbahaya. Jangan sampai karena tidak ada penerangan hal ini terjadi seperti dulu-dulu,” ujarnya kepada bupati yang akrab disapa Mas Dhito itu.

Menanggapi hal tersebut, Mas Dhito menyayangkan jika ada pihak-pihak yang menyalahgunakan cagar budaya sebagai tempat untuk melakukan hal-hal tidak terpuji.

“Candi (Tegowangi) ini kan tempat cagar budaya yang harus dijaga. Jangan sampai ada pasangan pemuda-pemudi yang berpacaran. Begitu sudah gelap kita tidak tahu yang bersangkutan ngapain,” kata Mas Dito. 

Kemudian, Mas Dhito memerintahkan Dinas Perumahan dan Pemukiman (Perkim) Kabupaten Kediri untuk memasang penerangan di sudut-sudut yang dianggap penting.

“Terkait penerangan, teman-teman Dinas Perkim mohon untuk dihitung berapa jumlah penerangan yang dibutuhkan untuk candi seluas 2,2 hektar ini,” katanya.

Nurali menambahkan, tingkat urgensi penerangan di Candi Tegowangi ini cukup tinggi. Pasalnya candi ini adalah candi terluas kedua setelah Penataran di Jawa Timur.

Selain itu, candi ini mempunyai legenda yang dipercayai masyarakat mengenai Kisah Sudamala. Dimana Dewi Uma yang terkena kutukan menjadi Dewi Durga. Yakni dewi penguasa Pasetran Gondo Mayit. Kemudian oleh Sadewa diruwat sehingga kembali menjadi Dewi Uma.

Meski candi ini unfinished atau belum selesai pembuatannya, namun menurut Nurali nilai cerita sudah tertuang pada dinding candi.

“Uniknya, candi ini memiliki yoni terbaik di Jawa Timur berupa lambang kesuburan wanita. Terlebih, kisah Sudamala itu sendiri yang digemari oleh pegiat budaya,” tuturnya. 

Terakhir, Nurali menuturkan kepedulian Mas Dhito terhadap cagar budaya ini sangat tinggi. Terbukti dengan dihelatnya Jumat Ngopi pertama kali cagar budaya dan akan diberikannya penerangan di candi yang dipeliharanya sejak tahun 1997 itu, yang kemudian akan diharapkan membentuk masyarakat Kediri yang berbudaya. (rh/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.