Khofifah Optimis Sentra Batik Tulis Tenun Gedog Tuban Jadi Desa Devisa

Yovie Wicaksono - 10 February 2022

SR, Tuban – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa optimis sentra produksi batik tulis tenun gedog yang terletak di Desa Margorejo dan Desa Kedungrejo, Kecamatan Kerek, Kabupaten Tuban bisa menjadi desa devisa.

Hal tersebut diungkapkan Khofifah saat meninjau Sentra Batik Tulis Tenun Gedog Kabupaten Tuban yaitu Melati Sekar Mandiri Ds. Margorejo Kec. Kerek dan Batik Tulis Tenun Gedog Sekar Ayu Desa Kedungrejo Kec. Kerek bersama Kanwil LPEI Jatim Koerniawan Prijambodo, Bupati Gresik  Aditya Halindra Faridzky, Kadisperindag Jatim serta tim ekonomi Provinsi dan Kabupaten Tuban.

Menurut Khofifah, beberapa kriteria untuk menjadikan desa devisa telah dimiliki oleh dua desa penghasil batik tulis tenun gedog di Kecamatan Kerek Kab. Tuban ini. Dimana, untuk menjadi desa devisa, sebuah desa harus memiliki beberapa kriteria yang telah ditetapkan oleh Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI)/Indonesia Eximbank (LPEI). Diantaranya memiliki produk mandiri, bernilai unik, dan memiliki potensi perluasan pasar.

“Kita sedang berupaya terus mengembangkan Desa Devisa, sekarang baru ada 3 Desa Devisa di Jawa Timur, tahun ini kita menargetkan tambah 15 lagi desa devisa,” Kata Khofifah di Tuban, Kamis (10/2/2022) siang.

“Ini namanya batik tulis tenun gedog, biasanya kita ketemu tenun, atau kita ketemu batik tulis, disini kemudian kita menemukan perkawinan antara batik  tulis dan tenun tradisional, saya rasa Ini salah satu kualifikasi keunikan yang dipersyaratkan oleh  LPEI untuk selanjutnya dilakukan asesmen serta dikurasi,” tambahnya.

Khofifah menyebut, batik tulis tenun gedog ini nantinya akan dikurasi oleh tim dari LPEI yang ikut hadir ke lokasi pengrajin. Jika sudah masuk desa devisa maka mereka akan mendapatkan pelatihan dan pendampingan. Termasuk  LPEI akan mendatangkan designer yang akan membantu mengembangkan produk-produknya agar lebih berseiring dengan kebutuhan pasar dalam maupun luar negeri.

“Jadi pada dasarnya nanti kalau sudah mengirim designer untuk pengayaan design  bagi para pelaku industri kreatif batik tulis tenun gedog di Tuban ini sarat akan membuka cakrawala market yang lebih luas lagi,” kata orang nomor satu di Jatim ini.

Khofifah berharap dalam waktu tim LPEI Jakarta segera melakukan kurasi sehingga  Bupati Tuban bisa segera meresmikan desa devisa di wilayahnya. Dengan demikian para pengrajin batik tulis tenun gedog di Tuban ini bisa segera mendapatkan bantuan pembiayaan untuk meningkatkan produktivitasnya dan  perluasan market juga akan lebih mudah mereka dapatkan.

“Artinya bahwa katalog  terkait tenun ikat tradisional yang benangnya dipintal secara tradisional dengan kapas yang ditanam sendiri selanjutnya di batik tulis  dan dipasarkan  di  kedutaan-kedutaan besar kita,  perwakilan dagang kita  serta sektor industri tenun dan batik tulis  akan  dipasarkan lebih  luas lagi, dan  semua lini bisa mempromosikan warisan budaya  batik tulis tenun gedog Tuban,” harapnya.

Ketika berbincang dengan salah satu pembatik di sentra produksi batik tulis tenun gedog Tuban ini, Khofifah mengungkapkan kekagumannya bahwa banyak  para pembatik yang masih berusia remaja dengan talenta luar biasa.

Dikatakan Khofifah bahwa upaya regenerasi pembatik di Kabupaten Tuban Termasuk  sangat baik karena melibatkan anak-anak muda. Yang mereka sendiri pun merasa senang dilibatkan dalam memproduksi batik tulis tenun gedog asli Tuban.

“Ini regenerasinya bagus, banyak diantara mereka yang usianya masih muda dengan talenta luar biasa,” tuturnya.

Sementara itu, Kepala Kanwil LPEI Jatim Koerniawan Prijambodo mengatakan bahwa syarat-syarat sebuah desa untuk bisa menjadi desa  devisa antara lain  memiliki produk unggulan yang unik dan memiliki potensi pasar ekspor yang besar sekali. Sehingga dapat didorong untuk mengembangkan pasarnya agar berkembang lebih luas.

Ia juga menambahkan bahwa hal-hal yang unik itu juga menjadi nilai tambah karena dapat menarik wisatawan asing. Sehingga akan menarik minat mereka untuk membeli produk-produk yang memiliki keunikan tersebut.

“Produk batik tulis  tenun gedog ini kan luar biasa ya, sangat unik  mulai dari bahan baku  diproses sendiri sampai di batik itu kan katanya hanya ada di Tuban,” Kata Koerniawan Prijambodo.

Batik Tulis Tenun Gedog sendiri adalah Batik khas Tuban yang prosesnya mulai dari pemintalan, penenunan sampai dengan membatiknya ada dalam satu produksi. Sementara pembubuhan istilah gedog berasal dari bunyi ‘dog-dog-dog’ yang dihasilkan dari alat para pengrajin yang tengah menenun kain sebagai bahan baku membuat batik tulis tenun gedog ini.

Selain dari kainnya, keunikan batik Tuban juga terletak dari proses pewarnaannya yang alami. Dimana bahan-bahan pewarna yang dipakai berasal dari daun-daun, kulit pohon dan akar-akar yang dicacah lalu direbus. Juga memiliki beberapa motif khas Tuban diantaranya motif panjiserong, panjiori atau panjikrendil. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.