Obesitas Bisa Turunkan Imun dan Rentan Infeksi Covid-19

Yovie Wicaksono - 12 April 2021
Ilustrasi. Foto: (thinkstock)

SR, Surabaya – Alumni Program Pascasarjana Universitas Airlangga (2015-2018), Noer Saudah menyatakan bahwa obesitas dapat menurunkan sistem imunitas tubuh yang berpengaruh pada kekebalan dalam melawan infeksi termasuk Covid-19 dan menyebabkan kerentanan terhadap virus tersebut.

Menurut Saudah, pada era pandemi seperti ini perlu adanya pengoptimalan kondisi metabolisme untuk mencegah kematian akibat Covid-19. Utamanya bagi seseorang yang mengalami obesitas. 

Berat badan yang berlebih menyebabkan penumpukan sel-sel lemak di dalam tubuh. Dimana sel-sel lemak yang menumpuk meningkatkan inflamasi atau peradangan sehingga membuat penyakit lebih mudah masuk. Kemudian, orang dengan sindrom metabolik seperti obesitas, akan terjadi resistensi insulin, gangguan toleransi glukosa, dan berakhir pada diabetes.

“Dari sudut pandang metabolik, obesitas dapat menyebabkan resistensi insulin dan penurunan fungsi sel beta pankreas. Kedua hal tersebut akan membatasi respons metabolik saat tubuh mengalami tantangan imunitas. Covid-19 secara langsung dapat mengganggu fungsi sel beta pankreas melalui interaksinya dengan angiotensin-converting enzyme 2 (ACE2). Selain itu, jaringan adiposa berlebihan menyediakan reservoir reseptor ACE2 yang menjadi entry dari virus SARS-CoV-2,” ujarnya.

Dari sudut pandang respons imun, terdapat hubungan jelas antara obesitas dengan Covid-19, karena jaringan adiposa pada pasien obesitas bersifat proinflamasi. 

Ia mengatakan, obesitas menyebabkan kelebihan nutrisi bagi tubuh sehingga menyebabkan adiposit melepaskan lebih banyak sitokin proinflamasi yang berakibat pada peradangan kronis bagi individu yang mengalami obesitas.

“Sudah ada hubungan jelas antara obesitas dengan status inflamasi basal yang ditandai oleh kadar sirkulasi interleukin-6 dan C-reactive protein yang lebih tinggi. Jaringan adiposa pada pasien obesitas bersifat proinflamasi. Selain itu, ditemukan pula adanya disregulasi ekspresi leukosit jaringan maupun makrofag inflamasi (termasuk innate lymphoid) yang menggantikan tissue regulatory (M2) phenotypic cells,” jelasnya yang juga sebagai dosen STIKES Bina Sehat PPNI Mojokerto itu.

Lebih lanjut, ia menekankan bahwa obesitas adalah masalah dalam sistem metabolik yang harus diselesaikan dengan perubahan metabolik. Untuk mengoptimalkan kondisi metabolik, tentunya diperlukan usaha penurunan berat badan dengan aktivitas fisik yang teratur berdurasi sedang, sehingga dapat meningkatkan sensitivitas insulin dan menurunkan kadar insulin.

“Kita harus melakukan promosi kesehatan masyarakat tentang penurunan berat badan pada orang gemuk sebagai tindakan pencegahan untuk mengurangi kematian akibat Covid-19.  Aktivitas fisik yang teratur dengan intensitas dan durasi sedang, dapat meningkatkan sensitivitas insulin dan menurunkan kadar insulin yang bersirkulasi.  Latihan sudah jelas.  Upaya ini dilakukan untuk mengoptimalkan kondisi metabolisme,” pungkasnya. (*/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.