Peran Pustakawan Kesehatan Dibutuhkan untuk Tangkal Hoaks

Petrus - 14 March 2018
Pertemuan Perpustakaan Kesehatan, di Yogyakarta (foto : Superradio/Nina Suartika)

SR, Yogyakarta – Pustakawan diajak untuk membantu pemerintah melalui gerakan antihoaks, dengan membuka akses ilmu pengetahuan. Hal ini terkait maraknya hoaks di bidang kesehatan, sehingga digitalisasi karya ilmiah tentang kesehatan pun diyakini mampu menangkalnya.

Pernyataan tersebut muncul setelah survei Persatuan Wartawan Indonesia pada tahun 2017 lalu dilansir. Setelah ada data bahwa 44 persen lebih masyarakat mengonsumsi berita hoaks, Kementerian Kesehatan kerjasama dengan KPI untuk menghentikan iklan pengobatan alternatif.

“Kita harus bisa membantu gerakan antihoaks dengan membuka akses ilmu pengetahuan,” kata Ismail Fahmi, pakar teknologi informasi dalam Pertemuan Perpustakaan Kesehatan, di Hotel Melia Purosani, Yogyakarta, Rabu (14/3/2018).

Keyakinan inisiator Indonesia OneSearch bahwa hoaks kesehatan penting untuk segera diberantas, muncul ketika ia menilik Search Engine Optimization (SEO) halaman pertama mesin pencari. Pencarian pertama mengarah ke pengobatan kanker, herbal, lalu pengobatan alternatif. Sama halnya ketika ia melakukan pencarian di Youtube.

Menurut Fahmi, uaya-upaya pengobatan non medis terlanjur dipercaya sebagai cara ampuh karena sumber informasi masyarakat sebatas googling. Untuk itu, ia berinisiatif memakai keilmuan sebagai penangkal hoaks.

“Di perpustakaan banyak riset tentang hal-hal (pengobatan) tersebut. Kenapa malah tidak muncul di SEO? Maka, misi kita sekarang bagaimana publik dapat informasi benar dan otoritatif tentang pengobatan medis,” kata Fahmi.

Secara khusus, ia merancang mesin pencari yang terhubung dengan seluruh perpustakaan, khususnya perpustakaan di lingkungan kesehatan. Terlebih dahulu perpustakaan Kemenkes yang tergabung dengan laman Katalog Induk Nasional Kesehatan (KINK). Perpustakaan Kemenkes sendiri menaungi sekitar 300 perpustakaan, seperti di badan litbang, pendidikan politeknik kesehatan, rumah sakit, perpustakaan lokal litbang dan lain sebagainya.

“Pemanfaatan kink.onesearch.id memudahkan publik mencari ke seluruh repositori dan tak mencari beberapa kali ke tempat berbeda. Bedanya onesearch bisa di handphone,” ujar Fahmi.

Di tab kiri terhubung langsung dengan link perpustakaan. Kemudian ada link balik yang berfungsi untuk meningkatkan jumlah pengunjung website. OneSearch akan mengantar langsung ke sumber yang dituju, terutama di e-resources Perpustakaan Nasional untuk akses jurnal internasional gratis dan terbitan dalam negeri.

Onesearch digunakan tanpa login, link sumber fulltext dan hasil paling pas untuk pencari,” kata Fahmi.

Ketua Forum Perpustakaan Digital, Prof. Zainal Arifin Hasibuan juga meyakini terbukanya akses karya ilmiah dapat menangkal hoaks kesehatan. Ia mengungkapkan fakta bahwa seringkali pengetahuan tidak terekam ataupun tidak terbuka. Kalaupun terbuka, masyarakat tidak tahu kalau ada pengetahuan di dalamnya.

“Digitalisasi itu keniscayaan bahwa sehari-hari kita tak terlepas dari mobile technology. Memerangi hoaks butuh peran pustakawan yang mengeksplisitkan ilmu,” kata Guru Besar Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Indonesia.

Bila ilmu pengetahuan tidak disebarkan, maka akan dapat lenyap dengan sendirinya. Tantangannya juga terletak di kultur masyarakat Indonesia yang cenderung suka mengoceh. Hal ini dapat dilihat dari maraknya tweeting di media sosial tanpa sumber yang jelas.

“Maka, selain digitalisasi, peran pustawakan harus direvitalisasi dari dokumentasi, pengelolaan, dan harus bisa presentasi,” ujar Zainal.

Dari kajian yang ia lakukan, konten pengetahuan Indonesia di dunia maya memang sangat minim. Sehingga ia pun mulai mengembangkan Indonesia Open e-Resource sebagai salah satu sumber referensi ilmu.

Kabag Pelayanan Masyarakat Kemenkes RI drg. Widyawati mengatakan, pemerintah memberikan kesempatan seluas-luasnya bagi jejaring perpustakaan kesehatan untuk bergabung dengan kink.onesearch.id.

“Supaya semua karya cetak dapat dibuka untuk umum dan kami berupaya mendigitalkan semua karya tersebut karena kami meyakini, digitalisasi karya ilmiah kesehatan dapat menangkal hoaks,” kata Widyawati.(ns/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.