Banyak Peristiwa Diiringi “Hoax”

Yovie Wicaksono - 28 July 2018
Ilustrasi Hoax

SR, Jakarta – Deputi Bidang Geofisika Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Muhamad Sadly mengatakan, banyak fenomena atau peristiwa yang diiringi berita bohong atau “hoax”, tak terkecuali gerhana bulan total 28 Juli 2018.

“Jadi kami selain melakukan pemantauan, juga harus menjelaskan ke masyarakat,” kata Sadly kepada Antara di sela-sela pemantauan gerhana bulan total di Gedung A BMKG, Jakarta, Sabtu (28/7/2018) dini hari.

Sadly meminta agar masyarakat tidak percaya pesan-pesan berantai yang dikirimkan melalui aplikasi perpesanan instan begitu saja, apalagi bila tidak disertai sumber yang jelas.

Masyarakat diminta lebih percaya informasi yang disampaikan lembaga resmi pemerintah, termasuk BMKG, yang disalurkan melalui berbagai saluran.

“Misalnya aplikasi `Info BMKG` yang dapat diunduh dan dipasang di ponsel. Kami juga meminta media massa memberitakan hal yang benar,” tuturnya.

Sebelumnya, beredar pesan berantai yang isinya memperingatkan masyarakat terhadap radiasi ponsel yang berbahaya akibat peristiwa gerhana bulan total.

Sadly mengatakan peristiwa gerhana bulan yang terjadi pada 28 Juli 2018 dini hari merupakan peristiwa langka karena merupakan gerhana bulan total terlama pada abad ke-21.

“Proses gerhana bulan terjadi selama enam jam 17 menit, dengan gerhana bulan total mencapai 103 menit merupakan yang terlama hingga lebih dari 100 tahun ke depan,” tuturnya.

Gerhana bulan total dengan fase totalitas lebih lama akan terjadi pada 9 Juni 2123, yaitu mencapai 106 menit. Namun, peristiwa tersebut tidak akan dapat teramati dari Indonesia.

Gerhana bulan total dengan fase totalitas yang lebih lama dan dapat diamati dari Indonesia baru akan terjadi pada 19 Juni 2141, mencapai 106 menit. (*/ant/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.