103 WNA yang Masuk dalam DPT Berasal dari 29 Negara

Fena Olyvira - 6 March 2019
Dirjen Dukcapil Zudan Arif Fakrulloh (tengah) dalam Konferensi Pers di Jakarta. Foto : (Antara)

SR, Jakarta – Direktorat Jenderal (Dirjen) Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri mengungkapkan 103 warga negara asing (WNA) pemilik KTP elektronik yang masuk dalam daftar pemilih tetap (DPT) Pemilu 2019, berasal dari 29 negara.

Berdasarkan informasi rekapitulasi yang didapat Antara, daftar 103 WNA dalam DPT yang disampaikan Dirjen Dukcapil Zudan Arif Fakrulloh di Jakarta, Rabu (6/3/2019), masing-masing WNA itu berasal dari Afrika Selatan (1 orang), Amerika Serikat (7), Australia (5).

Lalu dari Bangladesh (3), Belanda (8), China (4), Filipina (4), India (1), Inggris (4), Italia (2), Jepang (18), Jerman (6), Kanada (2), Korea Selatan (4).

Selain itu Malaysia (7), Mauritius (1), Pakistan (1), Polandia (1), Portugal (1), Perancis (3), Singapura (3), Spanyol (1), Swiss (7), Taiwan (3), Tanzania (1), Thailand (2), Turki (1), Vietnam (1), Yunani (1).

Dukcapil telah memberikan 103 nama WNA itu kepada Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI untuk dihapus dari DPT.

Dukcapil tidak memberikan keseluruhan data WNA pemilik KTP elektronik yang berjumlah 1.680 orang, karena nama WNA yang harus dihapus dari DPT hanya 103 nama.

Komisioner KPU RI Viryan Azis mengatakan 103 WNA itu tersebar di 17 Provinsi dan 54 kabupaten/kota. KPU siap menghapus seluruh nama tersebut dari DPT Pemilu 2019. (*/ant/red)

Berita Terkait

Tinggalkan komentar

Silahkan masuk atau daftar terlebih dahulu untuk memberi komentar.